Bursa Asia Mixed di Tengah Rilis Data-data EkonomiBursa Asia Mixed di Tengah Rilis Data-data Ekonomi

Bursa Asia-Pasifik bergerak mixed pada hari Selasa (7/3/2023). Investor menunggu keputusan suku bunga Reserve Bank of Australia, serta sejumlah data ekonomi di seluruh wilayah.

Di Australia, indeks S&P/ASX 200 turun 0,11%. Bank sentral Australia RBA diperkirakan akan menaikkan suku bunga sebesar 25 basis poin menjadi 3,6%, yang akan menandai tingkat suku bunga tertinggi sejak Juni 2012.

Surplus perdagangan Australia menyempit menjadi 11,7 miliar dolar Australia pada bulan Januari, turun dari bulan sebelumnya.

Impor barang dan jasa tumbuh sebesar 5% setelah mengalami pertumbuhan sebesar 1% pada bulan Desember — sementara ekspor untuk bulan Januari naik sebesar 1%, juga meningkat dari penurunan sebesar 1% pada periode sebelumnya.

Nikkei 225 Jepang naik 0,52%, dan Topix ditambahkan 0,43%. Kospi Korea Selatan naik tipis 0,11% sementara Kosdaq turun 0,18%.

Indeks Hang Seng Hong Kong diperdagangkan 0,11% lebih tinggi dalam jam perdagangan pertamanya. Di Tiongkok daratan, Shanghai Composite naik tipis, sementara Komponen Shenzhen turun 0,22%.

Inflasi Filipina menunjukkan tanda-tanda pelonggaran ketika indeks harga konsumen untuk Februari naik 8,6% secara tahunan, melemah dari 8,7% di bulan sebelumnya.

Tiongkok akan mengunggah data perdagangan pada akhir hari ini. Data inflasi Thailand juga dijadwalkan akan dirilis.

Semalam di AS, saham-saham sebagian besar mempertahankan kenaikan karena Dow mencatatkan kenaikan keempat berturut-turut. Investor juga menunggu kesaksian Kongres Ketua Federal Reserve Jerome Powell pada Selasa dan Rabu, yang akan memberikan informasi mengenai langkah-langkah selanjutnya dari kenaikan suku bunga bank sentral.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *