pbb palestina

AS Menentang Gencatan Senjata

Pemungutan suara Dewan Keamanan PBB mengenai upaya Judi Bola untuk meningkatkan bantuan ke Jalur Gaza ditunda satu hari lagi hingga Jumat meskipun sekutu Israel, Amerika Serikat, yang memegang hak veto, memenangkan perubahan yang diinginkannya dan mengatakan sekarang mereka dapat mendukung proposal tersebut.

Dengan operasi militer Israel untuk memusnahkan Hamas yang sudah berjalan lebih dari 10 minggu, resolusi yang diubah tidak lagi melemahkan kendali Israel atas semua pengiriman bantuan kepada 2,3 juta orang di Gaza. Israel memantau pengiriman bantuan terbatas ke Gaza melalui penyeberangan Rafah dari Mesir dan penyeberangan Kerem Shalom yang dikuasai Israel.

Setelah hampir dua minggu negosiasi dan penundaan pemungutan suara selama beberapa hari, sebuah kesepakatan dicapai pada Kamis malam dengan AS yang memungkinkan resolusi yang dirancang oleh Uni Emirat Arab untuk diadopsi.

Duta Besar AS untuk PBB Linda Thomas-Greenfield mengatakan kepada wartawan bahwa resolusi tersebut merupakan “resolusi yang dapat kami dukung”, namun ia menolak menjelaskan secara spesifik apakah hal tersebut berarti AS akan memilih mendukung atau abstain, yang akan memungkinkan resolusi tersebut diadopsi.

Namun pemungutan suara tersebut ditunda hingga Jumat setelah Rusia – yang juga memiliki hak veto – dan beberapa anggota dewan lainnya mengeluh selama pembicaraan tertutup mengenai amandemen yang dibuat untuk menenangkan Washington, kata para diplomat. Duta Besar Rusia untuk PBB Vassily Nebenzia menolak berbicara kepada wartawan setelah pertemuan tersebut.

Poin penting yang menjadi hambatan bagi AS adalah usulan Sekretaris Jenderal PBB Antonio Guterres untuk membentuk mekanisme pemantauan di Gaza “yang secara eksklusif memantau semua kiriman bantuan kemanusiaan ke Gaza yang diberikan melalui jalur darat, laut, dan udara” dari negara-negara yang bukan pihak berperang.

Alih-alih, rancangan resolusi yang diubah itu meminta Guterres untuk menunjuk seorang koordinator senior kemanusiaan dan rekonstruksi untuk membentuk mekanisme PBB untuk mempercepat bantuan ke Gaza melalui negara-negara yang bukan pihak dalam konflik tersebut.

Koordinator juga akan memiliki tanggung jawab “untuk memfasilitasi, mengkoordinasikan, memantau, dan memverifikasi di Gaza, jika diperlukan, sifat kemanusiaan” dari semua bantuan tersebut.

Rancangan resolusi awal menuntut Israel dan Hamas mengizinkan dan memfasilitasi “penggunaan seluruh rute darat, laut dan udara ke dan di seluruh Gaza” untuk pengiriman bantuan. Kebijakan tersebut diubah menjadi “semua rute yang tersedia,” yang menurut beberapa diplomat memungkinkan Israel untuk mempertahankan kendali atas akses.

AS juga mewaspadai rujukan dalam rancangan resolusi yang merujuk pada penghentian permusuhan, kata para diplomat. AS dan Israel menentang gencatan senjata karena yakin hal itu hanya akan menguntungkan Hamas. Washington malah mendukung jeda dalam pertempuran untuk melindungi warga sipil dan membebaskan sandera yang disandera oleh Hamas.

Rancangan resolusi tersebut kini tidak lagi menggunakan kata-kata yang membuat dewan menyerukan “langkah-langkah mendesak untuk segera memungkinkan akses kemanusiaan yang aman dan tanpa hambatan, dan juga untuk menciptakan kondisi bagi penghentian permusuhan yang berkelanjutan.”

Washington seperti biasa melindungi sekutunya Israel dari tindakan PBB dan telah dua kali memveto tindakan Dewan Keamanan sejak serangan militan Hamas pada 7 Oktober yang menurut Israel menyebabkan 1.200 orang tewas dan 240 orang disandera.

Israel membalas Hamas dengan membombardir Gaza dari udara, melakukan pengepungan dan melancarkan serangan darat. Hampir 20.000 warga Palestina telah terbunuh, menurut pejabat kesehatan di Gaza yang dikuasai Hamas.

Sebagian besar warga Gaza terusir dari rumah mereka dan para pejabat PBB telah memperingatkan akan adanya bencana kemanusiaan. Program Pangan Dunia mengatakan setengah dari penduduk Gaza kelaparan dan hanya 10% dari makanan yang dibutuhkan telah masuk ke Gaza sejak 7 Oktober.

Sebelumnya pada Kamis, juru bicara PBB Stephane Dujarric menggambarkan pemantauan bantuan ke Gaza saat ini sebagai hal yang “kompleks.”

“Kami harus berurusan dengan berbagai pihak. Kami mencoba untuk membawa bantuan kemanusiaan ke zona konflik,” katanya kepada wartawan. “Idealnya, jika beban lebih sedikit dan tidak ada pertempuran, lebih banyak bantuan bisa masuk.”

Awal bulan ini, Majelis Umum PBB yang beranggotakan 193 orang menuntut gencatan senjata kemanusiaan, dan 153 negara memberikan suara mendukung langkah yang telah diveto oleh Amerika Serikat di Dewan Keamanan beberapa hari sebelumnya.